RSS

MELAYU GANTI ARAB PIMPIN ISLAM?

16 Dec

83165589Melayu boleh kerana Islam boleh!

Orang yang bijak bukan sahaja dapat belajar daripada perkara yang baik, tetapi mereka juga mampu belajar daripada perkara yang buruk. Sayidina Ali r.a. berkata, “Orang bijak bukan sahaja dapat membezakan antara kejahatan dengan kebaikan, tetapi dapat mencari kebaikan antara dua kejahatan.” Imam Ghazali juga pernah menyatakan, salah satu cara mengenal keaiban diri adalah dengan mendengar celaan musuh. Mari kita lihat kesan pencerobohan Amerika di Iraq dari dimensi yang unik ini. Malaysia walaupun agak jauh dari lokasi pergolakan itu, namun kita hakikatnya dekat sebab rakyat Iraq ialah saudara seagama kita. Lebih-lebih lagi agenda “Pax Americana” yang didukung oleh Presiden-presiden Amerika sejak dahulu bukan hanya untuk Arab-Muslim tetapi juga untuk muslim Melayu, Pakistan dan lain-lain…

Cabaran luaran pada asasnya ialah satu proses membina kematangan dalaman. Setelah melalui proses pengukuhan dalaman pasca merdeka, Melayu Islam kini sudah sampai ke tahap perlukan cabaran luaran (dalam konteks ini Barat dan Amerika) untuk muncul sebagai satu bangsa yang unggul bertaraf dunia. Keadaan ini samalah seperti seorang peninju yang memerlukan seorang “sparing partner” yang handal dalam usahanya menjadi juara. Inilah hikmah tersirat di sebalik “pil-pil” pahit – tragedi di Iraq, Afghanistan, Palestin dan lain-lain lagi. Semua itu mengejutkan kita daripada lena yang panjang dalam kitaran jatuh bangun bangsa-bangsa di dunia.

Fasa perjuangan Melayu Islam sudah melalui tiga tahap. Daripada perjuangan tahap pertama – menuntut kemerdekaan pada tahun-tahun 1950-an, kemudian tahap kedua – membina kestabilan ekonomi dalam era mengisi kemerdekaan. Sejak selepas merdeka hingga kini langkah Melayu Islam terus maju ke hadapan. Kini Melayu Islam berada di tahap ketiga, yakni berusaha menjadi sebuah negara maju dengan mengekalkan nilai-nilai murni mengikut acuan sendiri.

Kepimpinan Melayu Islam masa kini sedang diuji dalam tempoh terdekat untuk mengambil alih kemudi “perjuangan yang belum selesai” ke tahap seterusnya. Bangsa Melayu telah dipimpin dengan pelbagai gaya, tetapi yang pasti hala tujunya tetap sama – negara maju dengan mengekalkan nilai-nilai murni. Dan apakah ada cara lain untuk mengekalkan nilai-nilai murni dan jati diri bangsa Melayu selain berpegang teguh kepada ajaran Islam?

Melayu Islam pernah mencapai zaman kegemilangannya dalam pemerintahan Empayar Islam Melayu Melaka. Oleh itu ada baiknya jika kita renung sejenak keberkesanan kepimpinan zaman keemasan Empayar Melayu Melaka itu. Keberkesanan kepimpinan Sultan Mansor Shah yang bervisi tinggi, keunggulan peribadi Sultan Alauddin Ri’ayat Shah yang bersih, cekap, amanah, keterampilan pentadbiran Tun Perak, keberanian Bendahara Sri Maharaja, adalah elemen-elemen penting dalam kepimpinan Melayu Islam yang telah memartabatkan Melaka sebagai pusat perkembangan ekonomi, politik dan Islam di Asia Tenggara. Pengaruh Melaka disegani hingga ke Eropah, India dan China.

Begitu pun, semakin tinggi mendaki, semakin kuat angin yang menggoyang. Empayar Melayu Melaka, akhirnya tumbang dipukul Portugis setelah kekuatannya diragut oleh krisis dalaman. Meriam Portugis, armada Belanda mahupun senapang Inggeris tidak akan melumpuhkan Melaka jika kesatuan pemikiran dan jiwa pemimpin dan rakyatnya masih kukuh. Tetapi apabila muncul watak Si Kitol dan Raja Mendaliar yang mengkucar-kacirkan pentadbiran dan pemerintahan, Melaka menanti saat untuk dihancurkan. Justeru, walau seghairah mana pun kita berusaha mencipta kemenangan dan kejayaan, kita seharusnya tidak lupa pada sejarah kalah, sejarah musnah.

Mengetahui apa yang menyebabkan kita kalah sama pentingnya dengan mengetahui apa yang menyebabkan kita menang. Lantaran itu kestabilan politik yang dicapai oleh pemimpin-pemimpin Melayu sejak mencapai kemerdekaan hingga kini seharusnya tidak digugat oleh percubaan musuh yang ingin mencetuskan krisis dalaman. Cukuplah peristiwa pahit perpecahan Melayu musim lalu menjadi pengajaran. Sesungguhnya, Melayu tidak mampu berdepan dengan satu lagi krisis seumpama itu terutamanya ketika negara diancam neokolonialisma alaf baru.

Mujur, setakat ini Melayu bernasib baik kerana mempunyai pemimpin yang mampu membaca isyarat-isyarat penting di sebalik berlakunya sesuatu peristiwa. Tragedi 13 Mei 1969 misalnya, menyebabkan kepimpinan ketika itu bertindak atas keyakinan bahawa kuasa politik semata-mata tidak menjamin kekuatan Melayu Islam jika kekuatan ekonominya tidak diperkukuhkan. Dan ini juga mendorong UMNO dan PAS kembali bersatu dalam satu saf perjuangan yang dinamakan Barisan Nasional (BN).

Walaupun sekali imbas, tindakan ini bersifat reaktif tetapi agenda perjuangan Melayu menjadi lebih sistematik dan semakin terancang selepas itu. Hasilnya, agenda besar negara – Dasar Ekonomi Baru (DEB) – telah diangkat sebagai Dasar Pembangunan Nasional yang kemudiannya memainkan peranan yang sangat penting dalam meningkatkan pencapaian ekonomi, pendidikan dan sosial bangsa Melayu.

Walaupun media Barat sejak dahulu lagi cuba menangguk di air keruh dengan mengapi-apikan sentimen perkauman, tetapi keberkesanan perancangan kerajaan telah berjaya menyekat usaha jahat mereka. Jurang ekonomi antara kaum mula dirapatkan. Rekod pencapaian cemerlang itu kemudiannya disambung dengan jayanya oleh kepimpinan seterusnya.

Dan kini, ketika dunia Islam dilanda keadaan yang tidak menentu, kita bertuah kerana mempunyai barisan pemimpin Melayu yang telah “memaksa” Melayu menjadi pelaku-pelaku aktif (tidak sekadar pemerhati) dalam era globalisasi. Dengan pelbagai projek dan prasarana, bangsa Melayu telah didorong untuk proaktif dalam perkembangan teknologi maklumat. Momokan IT yang kononnya penuh dengan maksiat telah berjaya diatasi secara rasional kerana hakikatnya tiada siapa yang mampu menutup langit yang telah terbuka. Kita didorong melakukan “self-censored” untuk menangkis apa sahaja bentuk budaya negatif yang menjengah langit dunia yang telah dilabel sebagai “global village” ini.

Walau apa pun Melayu dikira bertuah, kerana di celah-celah amukan budaya yang bersimpang-siur ini agenda Islam terus mendapat tempat. Gandingan prinsip ketuanan Melayu-Islam dengan sikap toleransi bangsa-bangsa adalah resepi yang cukup mantap untuk menjadikan Malaysia sebuah negara maju dari aspek material dan spiritual. Semuanya seolah-olah sudah begitu teratur dan berjalan dengan baik hinggalah berlakunya serangan spekulator dan pencerobohan Iraq, yang menyebabkan nafas perkembangan ekonomi kita sedikit semput. Dan entah kenapa kredibiliti kepimpinan negara turut dipertikaikan oleh pihak Barat. Daripada gangguan ekonomi, kerenah Barat berjangkit kepada urusan politik. Apakah Barat ingin melihat Malaysia juga tersungkur jatuh seperti negara-negara Islam yang lain?

Apa yang diidamkan Amerika ialah jangan ada negara Islam yang berani dan kuat. Negara Islam yang berani “menyanyi” lagu lain daripada apa irama Rumah Putih akan menerima padahnya. Lantas negara itu perlu “dijinakkan” dengan cara melumpuhkan pemimpinnya. Inilah rasional kenapa Amerika begitu marahkan Saddam, Ghaddafi, Khameini dan lain-lain pemimpin negara Islam. Mereka sedar, sekawan kambing jika dipimpin oleh seekor singa dapat mengalahkan sekawan singa yang kambing menjadi pemimpinnya.

Jadi tidak hairanlah jika kepimpinan Melayu Islam turut menjadi sasaran. Kemampuan kita melaksanakan idea-idea besar walaupun pada mulanya dipandang kecil dan kerdil telah mula digeruni. Ini bermakna kritikan, kecaman atau ancaman yang diterima oleh kepimpinan Melayu Islam sebenarnya adalah pengiktirafan secara tidak langsung kepada potensi kita untuk memimpin umat Islam di dunia!

Walaupun begitu, keyakinan ini seharusnya tidak menutup mata kita kepada masalah-masalah yang boleh meruntuhkan. Di sebalik rekod pencapaian yang memberansangkan, Melayu masih dilanda masalah politik wang, rasuah, gejala sosial, dadah dan deretan masalah. Gejala ini perlu ditangani dengan pantas dan tuntas. Jika tidak, kecemerlangan yang sudah mekar ini boleh layu dan gugur semula seperti padamnya keagungan Empayar Melayu Melaka dahulu.

Kekuatan Melayu akan reput dari dalam, sebelum ditolak jatuh dari luar. Inilah pemasalahan pokok yang mesti ditangani segera oleh para pemimpin Melayu. Kita tentu ingat betapa besarnya kesan keruntuhkan akhlak Sultan Mahmud, ketamakan Bendahara Tun Mutahir, keruntuhan akhlak rakyat Melayu Melaka oleh judi, zina dan arak pada kekalahan mereka di tangan Portugis.

Ya, jika dilihat melalui perspektif ilmiah, keunggulan sesuatu bangsa bergantung kepada dua faktor utama. Pertama, kekuatan budaya. Kedua, kemampuan pemimpin. Tanpa dua faktor ini, sesuatu bangsa akan jatuh walau sekuat mana kekuatan ekonomi dan ketenteraannya. Kedua-duanya merupakan prasyarat yang mesti dipenuhi jika ingin memartabatkan bangsa. Semakin tinggi dan jauh perjalanan ke arah pencapaian cita-cita bangsa, maka seharusnya semakin kuatlah pula budaya dan wibawa kepemimpinnya.

Dua faktor itu umpama tiang seri pada sebuah rumah. Jika rumah ingin dibesarkan, maka semakin perlulah tiangnya diperkukuhkan. Pembesaran sebuah rumah, tanpa mengukuhkan tiang serinya hanya akan mempercepatkan robohnya rumah itu. Maka begitulah kias ibarat dalam usaha membangunkan kekuatan sesuatu bangsa. Tanpa usaha pengukuhan budaya dan memantapkan kepimpinan, satu bangsa akan tumbang oleh beban cita-cita besarnya.

Bangsa yang sudah alah dan dipermalukan di pentas sejarah sekalipun masih mampu bangun jika kedua-dua faktor itu diperkukuhkan. Apa yang terjadi kepada Jerman dan Jepun, yang pernah mengalami kekalahan seperti yang disifatkan oleh sejarah sebagai “The worst defeat in history”? Kebangkitan yang amat menakjubkan. Dalam masa yang relatif singkat, dua negara itu telah bangun sebagai raksaksa ekonomi dunia. Budaya Jepun yang kaya dengan nilai ilmu, semangat patriotik, etika kerja yang kuat dan lain-lain itu telah mampu membina semula Jepun daripada puing-puing ledakan atom di Hiroshima dan Nagasaki.

Atas kesedaran inilah, kita mesti mempunyai budaya yang sesuai untuk menjadi sebuah bangsa yang maju. Istilah-istilah seperti tranformasi budaya, Melayu baru dan lain-lain adalah menifestasi pada keinginan yang meluap-luap untuk mengukuhkan budaya Melayu. Sudah dirasakan bahawa, pada jati diri Melayu ada nilai-nilai positif yang perlu digilap untuk lebih menyerlah. Pada masa yang sama ada juga kelemahan yang perlu diatasi. Tegasnya, Melayu sebagai satu bangsa, wajib berbuat sesuatu untuk meningkatkan lagi darjah kecemerlangan nilai-nilai budayanya yang baik. Soalnya bagaimana proses tranformasi budaya ini hendak dilaksanakan? Siapa yang akan menerajuinya?

Persoalan ini menjadikan faktor kedua (kekuatan pemimpin), menjadi begitu signifikan. Oleh sebab itulah sejak dahulu lagi apabila suatu bangsa muncul sebagai satu bangsa yang unggul, ia mesti diketuai oleh seorang pemimpin yang kuat. Contohnya, Meiji pada bangsa Jepun, Bismark untuk bangsa Jerman, Churchill untuk Inggeris dan George Washington pada bangsa Amerika.

Hakikat ini lebih jelas bila disorot melalui kaca mata Islam. Jelas apabila Allah kehendaki sesuatu bangsa itu menjadi kuat dan berdaulat, maka Allah akan utuskan seorang pemimpin kepada bangsa tersebut. Pada umat Arab jahiliah, Allah utuskan Nabi Muhammad s.a.w. Walaupun, missi kedatangan Rasulullah adalah untuk seluruh manusia, pada seluruh dimensi masa, namun tidak dapat dinafikan bangsa Arablah yang pertama dijulang oleh kekuatan kepimpinan Nabi Muhammad s.a.w.

Begitulah juga Nabi Musa a.s. di kalangan Bani Israel, yang kemudiannya memartabatkan Bani Israel setelah sekian lama ditindas oleh bangsa Qibti. Secara “Natural Law” atau Sunnatullahnya, jika sesuatu bangsa hendak ditakdirkan menjadi kuat, maka sudah pasti dianugerahkan buat mereka seorang pemimpin yang bertindak sebagai peneraju, aspirasi dan pemangkin pada proses transformasi budaya.

Bangsa Melayu juga tertakluk kepada hukum ini. Tahun-tahun mendatang perlukan pemimpin yang relevan dengan perubahan dan keadaan semasa. Cabaran-cabaran semasa selalunya menentukan corak kepimpinan pemimpin yang dimaksudkan. “Kelembutan dan ketegasan” Abraham Lincoln, lahir ketika perlunya kesatuan Amerika tanpa dipisahkan oleh permasalahan penghambaan kulit hitam negara Utara dan Selatan. “Tangan Besi” Bismark perlu untuk membentuk satu Jerman yang kukuh dan utuh. Dari segi kerohanian pula, kedatangan Nabi Isa a.s., Nabi Musa a.s. dan Nabi Muhammad s.a.w. sangat signifikan ketika nilai-nilai kemanusiaan hancur lebur oleh sifat tamak dan rakus manusia.

Seorang cendekiawan Melayu, Profesor Dr. Siddiq Fadhil pernah menegaskan seorang “culture builder” ialah pemimpin yang boleh dijadikan role-model kepada rakyatnya. Menurutnya, tidak mungkin seseorang pemimpin mampu mengubah orang lain, jika dia sendiri tidak mampu mengubah dirinya.

Seorang “culture builder” harus mempunyai kemampuan yang lebih daripada itu. Dia bukan sekadar memimpin orang lain untuk mengikuti dirinya, tetapi dia juga mesti mampu memimpin orang itu untuk memimpin diri mereka sendiri. Setelah rakyat mampu memimpin diri mereka sendiri, barulah proses tranformasi budaya dapat dilaksanakan dengan jayanya. Ini juga syarat yang tidak boleh dipandang ringan dalam hikari kepimpinan Melayu Islam terkini.

Hasrat membentuk masyarakat maju dengan acuan tersendiri (masyarakat Madani) adalah pancaran perjuangan untuk menyerlahkan nilai-nilai Islam tanpa meminggirkan kekuatan ekonomi, politik dan realiti perubahan yang melanda dunia. “Civilised Society” saranan al-Farabi yang Islamik tidaklah sama dengan “Social Contract” ilham Reaseau atau pemikir-pemikir politik Barat yang lain. Masyarakat Madani ialah masyarakat yang menggabungkan tiga teras kekuatan utama yakni politik, ekonomi dan agama demi kesejahteraan dan kemakmuran ummah. Inilah “the true colours of Islam” yang perlu ditampilkan oleh kepimpinan Melayu Islam di persada dunia antarabangsa.

Barangkali inilah “perang baru” yang menghantui Samuel Huntington dalam “Clash of Civilization”nya. Walau bagaimanapun kebimbangan itu tidak berasas kerana imej Islam yang cuba diketengahkan oleh Melayu Islam berbeza sama sekali dengan imej Islam yang sedang dibina di Timur Tengah dan Indo-Pakistan pada masa ini.

Sayangnya, prejudis Barat tidak pernah padam. Mereka seolah-olah terus diburu oleh trauma Perang Salib walaupun penderitaan di Palestin dan Bosnia lebih tragis dan realis. Dan mungkin inilah di sebalik “ketersasulan” Bush bila menggunakan istilah “crusade” dalam perangnya menentang keganasan sejurus selepas peristiwa 11 September!

 
Tinggalkan komen

Posted by di 16 Disember 2008 in Politik / Siasah

 

Label: , , ,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: